Layanan Pelanggan Plus sama dengan keuntungan

Sebelum kita membahas layanan pelanggan dalam artikel ini, mari kita bicara tentang tujuan bisnis yang penting. Memang, bagi kebanyakan orang tujuan bisnis adalah untuk menghasilkan uang. Nyatanya, pernyataan ini dibenarkan oleh ekonom terkenal Milton Friedman yang menyatakan bahwa tujuan bisnis adalah untuk memaksimalkan keuntungan bagi pemiliknya. Meskipun ini mungkin interpretasi pertama bagi banyak orang, saya percaya bahwa harus ada perubahan paradigma yang dramatis dalam bisnis agar mereka yang berada di dalamnya menjadi kompetitif dan menguntungkan. Berbeda dengan fungsi bisnis moneter yang sudah ketinggalan zaman dan murni, dengan rendah hati saya menyarankan tujuan yang berbeda: menambah nilai kehidupan pelanggan kita dengan menabung, menghemat uang, atau menggunakan produk atau layanan kita untuk membuat hidup lebih mudah atau lebih baik. Dengan tulus menetapkan nilai tambah bagi kehidupan pelanggan kami, kami akan selalu menghasilkan uang. Untuk melakukan ini secara konsisten dan efektif, kita harus jelas tentang tujuan kita untuk membuat keputusan yang tepat dalam upaya penjualan dan layanan pelanggan kita. Dalam artikel ini, saya ingin menyarankan beberapa ide tentang bagaimana kita dapat melayani pelanggan kita dengan lebih baik dan menghasilkan lebih banyak uang daripada yang pernah kita impikan, sambil membangun hubungan yang langgeng yang dapat berlanjut untuk generasi mendatang.

Pertama-tama, kita harus ingat bahwa tanpa pelanggan kita tidak memiliki bisnis. Satu-satunya cara bagi bisnis untuk benar-benar bertahan adalah dengan konsisten dan rela melayani keputusan pembelian pelanggan mereka. Penting untuk melihat pelanggan sebagai bagian terpenting dari keseluruhan struktur bisnis. Aspek paling mendasar dari sudut pandang ini adalah bahwa pelanggan adalah orang-orang seperti Anda dan saya, mereka sering mencari hal yang sama dengan yang kita cari: nilai bagus, penjual atau penyedia layanan yang andal, dan produk atau layanan yang bagus. . Sebaliknya, jika produk dan layanan kita tidak memiliki nilai nyata di pasar, ketidakpuasan pelanggan potensial akan terlihat. Mendengarkan dan mengevaluasi umpan balik dari pelanggan membantu bisnis meningkatkan dan menyempurnakan produk dan layanan mereka.

Kedua, mari kita fokus pada bagian penting dari persamaan layanan pelanggan, metode aktual dan komitmen untuk penyampaian layanan. Banyak tenaga penjualan dan penyedia layanan malas dalam hal interaksi ini. Mereka lega untuk melakukan penjualan tetapi enggan untuk mengelola hubungan secara efektif setelahnya. Memang benar bahwa saya sendiri tahu betul tekanan untuk mendapatkan bisnis baru, tetapi saya juga tahu bahwa umur panjang sebenarnya dari bisnis saat ini hanya akan terjadi karena layanan penuh perhatian dan positif yang kami berikan kepada pelanggan kami saat ini. Hubungan layanan pelanggan yang dipelihara dengan baik dapat menghasilkan pelanggan seumur hidup dan beberapa rujukan berharga dihasilkan. Layanan hebat semacam ini bermuara pada komunikasi yang sukses. Pelanggan harus tahu tanpa ragu bahwa mereka dapat mempercayai penyedia layanan untuk menindaklanjuti setiap detail untuk memastikan bahwa pembelian terpenuhi seperti yang dijanjikan. Jika ada komplikasi atau masalah, pelanggan kami menghargai upaya jujur ​​dan tulus kami untuk memperbaiki masalah ini secepat mungkin. Saya sering menyarankan staf penjualan untuk melihat diri mereka sebagai pelanggan, kemudian mempertimbangkan layanan apa yang mereka inginkan, setelah membuat keputusan pembelian berdasarkan kesepakatan dengan penyedia layanan yang andal yang mewakili perusahaan terkemuka. Membuat personalisasi psikologis dan emosional memungkinkan pendekatan empati terhadap layanan pelanggan, yang paling sering mengarah pada kepuasan dan rasa terima kasih yang tulus, serta pengembalian bisnis dan rujukan secara teratur.

Terakhir, kita harus menggunakan dua elemen pertama ini untuk menghasilkan keuntungan yang baik dan konsisten. Anda akan melihat bahwa kita kembali ke tempat kita memulai dengan tujuan bisnis yang dinyatakan semula, untuk menghasilkan keuntungan bagi pemiliknya, suatu hal yang tidak akan saya hilangkan melainkan memprioritaskan kembali. Apa yang dianjurkan di sini adalah mengubah pola pikir layanan pelanggan dari “keuntungan, produk, dan pelanggan” menjadi “pelanggan, layanan, dan keuntungan”. Seperti disebutkan dalam diskusi kami sebelumnya tentang umpan balik pelanggan, layanan pelanggan yang buruk seringkali menjadi alasan utama pelanggan berhenti berbisnis dengan perusahaan. Sekali lagi, tanpa pelanggan, kami tidak memiliki bisnis: itulah satu-satunya alasan kami mendapat untung. Menurut penelitian industri layanan pelanggan, peningkatan retensi pelanggan sebesar lima persen dapat meningkatkan laba sebesar 25 hingga 125 persen. Perbedaan itulah yang membedakan perusahaan biasa-biasa saja dari perusahaan luar biasa. Keuntungan yang baik dan konsisten hanya datang setelah hubungan pelanggan yang benar-benar bermakna, karena ini adalah kunci untuk mengembangkan bisnis Anda melalui rujukan dan berbagi umpan balik positif. Pada akhirnya, saya merasa bahwa bisnis adalah berbuat baik dan melayani orang, dan ketika kita bertindak dengan tujuan ini, saya percaya bahwa kita akan memiliki lebih banyak bisnis daripada yang kita bisa sambil menikmati keuntungan baik dari upaya tulus kita. Kita harus selalu ingat untuk memberi nilai tambah pada kehidupan pelanggan tersayang kita.

Check Also

student loans and student loan consolidation how to borrow less

Student Loans and Student Loan Consolidation – How to Borrow Less

Getting a student loan is not an easy task. Soon you find yourself in a …