Exchange Traded Funds – 8 Cara Meningkatkan Portofolio Anda Dengan ETF

Exchange Traded Funds (ETFs) pertama kali diperkenalkan kepada investor institusi pada tahun 1993. Sejak saat itu, ETF semakin dapat diterima oleh penasihat dan investor karena kemampuan untuk memungkinkan kontrol yang lebih besar atas konstruksi portofolio dan proses diversifikasi dengan biaya rendah. Anda harus mempertimbangkan untuk membuat blok bangunan inti untuk fondasi portofolio investasi pribadi Anda.

1. Diversifikasi yang lebih baik: Kebanyakan individu tidak memiliki waktu atau keterampilan untuk mengikuti setiap kelas saham atau aset. Tentu saja, ini berarti individu akan tertarik pada area yang paling nyaman bagi mereka yang dapat mengarah pada investasi di beberapa saham atau obligasi di sektor bisnis atau industri yang sama. Pertimbangkan seorang insinyur telekomunikasi yang bekerja di Lucent yang membeli saham seperti AT&T, Global Crossing, atau Worldcom. Menggunakan ETF untuk membeli posisi inti di pasar secara keseluruhan atau di sektor tertentu memberikan diversifikasi instan yang mengurangi risiko portofolio.

2. Performa yang lebih baik: Penelitian dan pengalaman telah menunjukkan bahwa reksa dana yang dikelola paling aktif biasanya memiliki kinerja yang lebih buruk dari indeks tolok ukurnya. Dengan alat yang lebih sedikit, akses terbatas ke penelitian institusional, dan tidak ada strategi jual/beli yang disiplin, sebagian besar investor individu menjadi lebih buruk. Tanpa harus khawatir tentang memilih pemenang atau pecundang sektor, investor dapat berinvestasi dalam sekeranjang ETF yang luas untuk kepemilikan inti mereka dan meningkatkan kinerja portofolio secara keseluruhan. Misalnya, SPDR Sektor Pilih Kebutuhan Pokok Konsumen turun 15% hingga 23 Oktober 2008 sementara S&P 500 turun lebih dari 38%.

3. Lebih Transparansi: Lebih dari 60% orang Amerika berinvestasi melalui reksa dana. Tetapi kebanyakan investor tidak tahu apa yang mereka miliki. Kecuali untuk laporan kuartalan yang menunjukkan kepemilikan pada penutupan bisnis pada hari terakhir kuartal tersebut, investor reksadana tidak tahu apa yang ada di portofolio mereka. ETF sepenuhnya transparan. Investor tahu persis apa yang disertakan sepanjang hari trading. Dan harga ETF tersedia sepanjang hari dibandingkan dengan reksa dana yang diperdagangkan pada harga penutupan hari kerja sebelumnya.

4. Tanpa Gaya Drift: Ketika reksa dana mengklaim memiliki kemiringan tertentu seperti saham Kapitalisasi Besar atau Kecil atau Pertumbuhan versus Nilai, biasanya manajer portofolio menyimpang dari strategi inti yang tercantum dalam prospektus dalam upaya untuk meningkatkan pengembalian. Pengelola dana aktif dapat menambahkan saham atau obligasi lain yang dapat meningkatkan pengembalian atau mengurangi risiko tetapi tidak dalam sektor, kapitalisasi pasar, atau gaya portofolio inti yang sama. Tentu saja, hal ini dapat menyebabkan investor memegang banyak reksa dana dengan eksposur yang tumpang tindih dengan perusahaan atau sektor tertentu.

5. Menyeimbangkan kembali lebih mudah: Media keuangan sering memuji kebaikan menyeimbangkan portofolio. Namun, ini terkadang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Karena sebagian besar reksa dana berisi kombinasi uang tunai dan sekuritas dan mungkin termasuk campuran saham berkapitalisasi besar, berkapitalisasi kecil atau bahkan nilai dan jenis pertumbuhan, sulit untuk mendapatkan perincian campuran yang akurat untuk menyeimbangkan kembali alokasi aset target dengan benar. Karena setiap ETF biasanya mewakili indeks kelas aset tertentu, sektor industri, atau kapitalisasi pasar, lebih mudah menerapkan strategi alokasi aset. Misalnya, Anda menginginkan portofolio 50/50 antara uang tunai dan total indeks pasar saham AS. Jika nilai S&P 500 (diwakili oleh SPDR S&P 500 ETF ‘SPY’) turun 10%, Anda dapat memindahkan 10% uang Anda kembali ke alokasi target Anda.

6. Lebih Banyak Penghematan Pajak: Tidak seperti reksa dana yang memperoleh keuntungan modal dari aktivitas trading sebelumnya, ETF tidak memiliki keuntungan yang memaksa investor untuk mengakui pendapatan. Ketika ETF dibeli, itu menetapkan dasar biaya untuk berinvestasi dalam trading tertentu bagi investor. Dan karena fakta bahwa sebagian besar ETF mengikuti pendekatan omset, beli-dan-tahan, banyak ETF akan hemat pajak dengan pemegang saham individu menyadari keuntungan atau kerugian mereka. hanya ketika mereka benar-benar menjual ETF mereka sendiri.

7. Biaya Transaksi Lebih Rendah: Mengoperasikan ETF lebih murah daripada reksa dana. Dalam reksa dana, ada biaya layanan pemegang saham yang tidak diperlukan untuk ETF. Selain itu, ETF menghilangkan kebutuhan untuk penelitian dan manajemen portofolio karena sebagian besar ETF mengikuti pendekatan indeks pasif. ETF mencerminkan indeks patokan dan tidak memerlukan biaya analis portofolio tambahan. Inilah sebabnya mengapa rata-rata ETF memiliki biaya internal mulai dari 0,18% hingga 0,58% sedangkan rata-rata reksa dana yang dikelola secara aktif memiliki sekitar 1,5% biaya tahunan ditambah biaya trading.

Untuk membandingkan total biaya kepemilikan ETF dengan reksa dana, Otoritas Pengatur Industri Keuangan (FINRA) menyediakan alat Penganalisis Dana & ETF di situs webnya. Kalkulator secara otomatis menyediakan data biaya dan pengeluaran untuk semua kelas pembagian dana dan ETF. Kalkulator dapat ditemukan di: http://apps.finra.org/fundanalyzer/1/fa.aspx.

8. Fleksibilitas Perdagangan dan Menerapkan Strategi Investasi Lanjutan: Perdagangan ETF seperti saham dan obligasi lainnya. Jadi ini berarti investor memiliki fleksibilitas untuk menggunakan berbagai manajemen risiko dan strategi trading termasuk teknik lindung nilai seperti “stop loss” dan “shorting,” pilihan yang tidak tersedia dengan reksa dana “hanya”.

Keuntungan lainnya memiliki arti kemampuan untuk menggunakan “ETF terbalik” yang dapat memberikan perlindungan terhadap penurunan pasar atau sektor. (ETF terbalik merespons pengembalian yang berlawanan dari tolok ukur yang mendasarinya. Jadi, jika seseorang ingin meminimalkan dampak penurunan indeks S & P 500, misalnya, maka seseorang dapat menginvestasikan sebagian portofolio dalam “kebalikan” yang akan naik ketika nilai indeks turun.)

Atau investor dapat memiringkan portofolio mereka untuk “membebani” industri atau sektor tertentu dengan membeli lebih banyak indeks ETF untuk area tersebut. Dengan membeli indeks, investor dapat mengambil keuntungan dari perubahan yang diharapkan dalam industri atau wilayah ini tanpa risiko yang melekat pada masing-masing saham.

Beberapa investor menjadi terikat pada saham individu atau reksa dana dan tidak ingin menjualnya dan mengambil kerugian dan tidak pernah mendapat kesempatan untuk pulih. Opsi hemat pajak lainnya yang harus dipertimbangkan investor memiliki arti menjual sekuritas yang hilang sambil membeli ETF yang mewakili industri atau sektor sekuritas yang dijual. Dengan cara ini investor bisa membukukan kerugian, mengambil potongan pajak dan tetap diposisikan di area tersebut namun dengan indeks yang lebih terdiversifikasi.

Investor, akademisi, dan penasihat keuangan terkadang mempertanyakan strategi “beli dan tahan”. Beberapa investor mencari pendekatan taktis manajemen yang lebih aktif yang dapat dicapai dengan ETF. Meskipun ETF mewakili indeks yang dibuat secara pasif, investor dapat memperdagangkannya secara aktif. Ada banyak strategi trading berbeda yang tersedia untuk “mengelola tren”. Saat indeks bergerak di atas atau di bawah rata-rata pergerakan 50 hari atau rata-rata pergerakan 200 hari, ini bisa menjadi sinyal untuk berdagang masuk atau keluar dari ETF. Untuk meminimalkan biaya trading yang dikeluarkan oleh trading ETF, investor dapat menggunakan program bungkus ETF yang mencakup semua biaya trading. Biasanya, penyesuaian ini masih lebih murah daripada membeli atau menjual beberapa saham individual dalam akun yang dikelola secara terpisah atau menggunakan reksa dana yang dikelola secara aktif.

Check Also

konsolidasi pinjaman mikro dari berbagai aplikasi pinjaman mpesa di kenya

Edukasi Finansial untuk Mengelola Keuangan Anda dengan Bijak

Edukasi finansial adalah proses pembelajaran dan pemahaman tentang konsep, prinsip, dan keterampilan yang berkaitan dengan …